Beautiful Bangkok, More and More to Explore

 

Wat Arun in The Night

Wat Arun in The Night

Image

 

ImagePhra Artit yang masih mempesona. Barusan saya melihatnyadi salah satu stasiun tv lokal tanah air. Ternyata jalanan itu tidak berubah, masih sama seperti delapan bulan lalu. Masih dihias dengan bendera negara gajah putih yang dikaitkan di kawat – kawat yang berjejer merambat. Menghiasi hampir sepanjang  jalan yang kanan kirinya dipenuhi warung makanan khas Thai dengan bumbunya yang merupakan perpaduan antara asam dan manis. Diberitakan juga bahwa jalanan itu tampak lengang, tidak terlalu banyak wisatawan yang berlalu lalang. Banyak warga yang melakukan aktifitas harian biasa, menjaga toko, atau sekadar bercakap – cakap. Namun, yah, setidaknya, yang cukup bisa membuat saya tersenyum, adalah jalanan itu tidak terkena banjir. Maklum saja, bencana banjir Thailand baru – baru ini termasuk yang cukup parah semenjak 50 tahun terakhir.

Entah kenapa kok pikiran saya melanglang jauh kesana. Bisa – bisanya ditengah kejenuhan membaca 120 lembar yang akan saya pertanggungjawabkan besok Selasa (baca : naskah hitam putih), saya justru berangan – angan untuk kembali kesana. Ah, anggap saja ini sebagai motivasi, untuk cepat lulus dan merancang perjalanan gila, kembali kesana.

Image

Masih ingat saja di benak saya, jalanan tersebut memiliki salah satu sudut yang menawan, yaitu berupa benteng simbol militer kenegaraan, atau kalau disini seperti Pojok Beteng, dengan pancaran cahaya lampu kuningnya yang eksotik ketika malam. Dibelakangnya, terhampar Rama 8 Bridge yang merupakan cirri khas kota Bangkok. Ditambah dengan hamparan sungai Chao Phraya yang luas, dimana hampir setiap setengah jam sekali, ada pier/perahu yang melintasisungai, melewati bagian bawah jembatan yang menawan.

Perahu ini adalah salah satu alat transportasi umum alternatif kota ini. Maklum saja, kemacetan banyak terjadi dimana saja, terutama pada jam – jam sibuk.

Huaah, padahal saya waktu itu belum puas menikmati indahnya pemandangan itu dari sudut taman, Sanchtinaphrakarn. Taman yang juga terdapat kuil berwarna kuning kecoklatan, berdiri menjulang dengan latar belakang sungai dan bunga Bougenville berwarna ungu. Sungguh suatu siang yang seksi, apalagi sambil ditemani kicauan burung dan hembusan semilir angin. Juga ketika berjalan sedikit ke utara, tercium aroma khas Pad Thai, makanan khas berupa mie goreng dengan bumbu kacang ala Thailand.

Atau bisa juga menikmati sudut kota dengan sepeda gratis, menyusuri Phra Artit sambil melihat beberapa biksu berjalan tanpa alas kaki memasuki Chanasongkram Wat di sisi sebelah selatan jalan. Juga boleh untuk sekadar  iseng memperhatikan muda – mudi  yang sedang memadu kasih sambil makan es krim di halte bis kota. Dan atau menunggu kawasan Phra Artit sampai sekitar pukul 23.00, dimana warung pinggir jalan telah disulap menjadi bar super meriah, dengan irama musik yang distel keras – keras. Begitu juga dengan klub-klub malam yang ketika siang lebih mirip seperti kios kecil tak berpenghuni, yang  siapa sangka, ketika sudah waktunya tiba, justru bisa menjelma menjadi tempat gaul  (semacam jedug – jedug in the hoy) yang ramai pengunjung.

Image

Image

Image

Angan – angan yang ngelantur ini sebaiknya mungkin saya realisasikan saja. Entah kapan. Tapi yang jelas, saya punya tekad untuk kembali lagi kesana. Bukan hanya Phra Artit. Tapi ingin sepuasnya memutari Khaosan. Siam Square, menyantap Pad Thai, mengikuti Songkhran, observasi mata mencari semacam Wong Bin, di berbagai kampus Thailand (mari semua : hahaha), mandi matahari dan pasir di Phuket dan Pattaya. Mengunjungi Wat Arun lagi, antre tiket BTS, dan ah..ah..ah……semuanya.

Tapi, sekarang saya harus menampar diri sendiri tampaknya, karena hanya 48 jam yang tersisa. Untuk menuju kebebasan. Dan tentunya, semakin dekat dengan Bangkok.

Tidak akan lebih lama lagi.

Advertisements